Cari Dakwah

Bolehkah puasa arafah berbeda dengan waktu wukuf di arafah

Baca Juga :



Penetapan 10 Dzulhijjah Berbeda Antara Arab Saudi dg Indonesia

Oleh : *DR Firanda Andirja,MA*

Kalau puasa arofah harus ikut wukufnya jamaah haji di saudi maka :

- bagaimana dengan kaum muslimin di belahan bumi yang lain di saat yang sama lagi gelap gulita. Contoh jika di saudi waktu arofah mulai Dzhuhur jam 12.30 ternyata di Sorong Papua sudah maghrib jam 18.30, apalagi di asutralia

- bagaimana juga dengan kaum muslimin di belahan bumi yang lain yang ternyata pada saat yang sama sudah masuk 10 dzulhijjah. Apakah mereka harus berpuasa di hari lebaran?

- bagaimana halnya dengan zaman dahulu sebelum ditemukan sarana komunikasi, apakah mereka baru puasa nunggu kabar dari saudi? Sementara kabar baru bisa sampai setelah sebulan atau lebih. Padahal kita tahu syariat tidak berubah dari dulu sampai sekarang.

- kaum muslimin baru berhaji bersama Nabi tahun 10 hijriyah, dan sebelumnya Abu Bakar berhaji tahun 9 Hijiriyah. Yaitu setelah 9 tahun Nabi di Madinah. Padahal Nabi sdh biasa melakukan puasa Arofah semenjak beliau di Madinah. Namun tdk ada dalil bahwasanya Nabi nunggu wukufnya kaum musyrikin baru puasa Arofah.

- Saya belum menemukan ulama fikih terdahulu yang berpendapat “kalau Idul fithri ikut masing masing negeri, tapi kalau Idul adha ikut saudi/hijaz”. Maka hendaknya kita tidak membuat pendapat baru yang tidak pernah disampaikan oleh para ulama.
Wallahu a’lam.

https://www.facebook.com/317593835087286/posts/979122218934441/

Catatan :
- hendaknya perselisihan fikih semacam ini tdk menjadikan keributan diantara kaum muslimin. Masing-masing menjalankan sesuai keyakinannya

- untuk menambah faidah silahkan baca di link berikut

https://drive.google.com/file/d/1U82TYNVQgL6Rs1YVnLzgOKlDjyka5CHp/view

Ayo bergabung bersama Tim Foto Dakwah, klik disini untuk donasi

Share Artikel Ini

Related Posts

Comments
0 Comments