Cari Dakwah

Hikmah tidak terdengarnya azab kubur oleh manusia

Baca Juga :

Fotodakwah.com -

 




Reposted from @_sunnah.id HIKMAH TIDAK TERDENGARNYA AZAB KUBUR OLEH MANUSIA


Termasuk bagian dari keimanan kepada Hari Akhir, yaitu beriman terhadap apa saja yang terjadi setelah kematian. Di antaranya yaitu beriman dengan adanya azab kubur. Rasulullah ﷺ bersabda mengisahkan nasib orang kafir nanti yang tidak mampu menjawab tiga pertanyaan malaikat:


“Lalu ia dipukul mengunakan alat pemukul yang terbuat dari besi dengan satu kali pukulan. Maka ia pun berteriak dengan teriakan yang dapat didengar oleh apa yang ada di dekatnya, kecuali jin dan manusia.” [HR. Bukhari: 1374]


Hikmah dari tidak terdengarnya azab kubur oleh manusia, di antaranya [lihat Syarh Aqidah Washitiyyah Ibnu Al-‘Utsaimin: 2/118]:


Pertama: Agar manusia tetap mau menguburkan orang yang meninggal dunia. Rasulullah ﷺ bersabda:


“Kalau bukan karena akan menyebabkan kalian tidak saling menguburkan, niscaya aku akan berdoa kepada Allah, agar membuat kalian mendengar sebagian dari azab kubur yang aku dengar.” [HR. Muslim: 2867]


Kedua: Menutupi rahasia (aib dan cela) mayit.


Ketiga: Agar tidak mengganggu keluarganya. Karena jika mereka mendengar bahwa anggota keluarga mereka diazab kubur, niscaya mereka tidak bisa tenang.


Keempat: Tidak memermalukan keluarga, karena orang-orang akan berkata: “Ini anakmu, ini bapakmu, ini saudaramu” dan ucapan yang semisal.


Kelima: Bisa jadi menyebabkan kita binasa. Karena ia bukan teriakan ringan, akan tetapi teriakan yang dapat membuat jantung copot, membuat manusia mati atau pingsan.


Keenam: Agar tidak menghilangkan hikmah beriman kepada yang gaib. Karena apabila manusia dapat mendengar orang-orang yang sedang diazab, tentu masalah azab kubur masuk dalam hal beriman kepada yang nyata, bukan beriman kepada yang gaib. Dalam kondisi itu, maka hilanglah mashlahat ujian, karena bisa dipastikan manusia akan beriman kepada sesuatu yang mereka lihat.


Referensi:

1. Syarh Tsalatsatul Ushul, Dar ats-Tsurayya

2. Syarh al-Aqidah al-Washitiyah Ibnu al-Utsaimin, Dari Ibn al-Jauzi


Semoga bermanfaat

Ditulis oleh: Ustadz Zahir Al Minangkabawi

Instagram @_sunnah.id

Follow akun sosial media Foto Dakwah, klik disini

Klik disini untuk sedekah dakwah, untuk membantu dakwah kami

Share Artikel Ini

Related Posts

Comments
0 Comments