Cari Dakwah

Keliru soal sedekah jumat, ini penjelasan Ibnul Qayyim

Baca Juga :

Fotodakwah.com -

 



بسم الله الرحمن الرحيم 

Alhamdulillah musholliyan 'ala, Muhammadin wa aalihi wa man talaa, Amma ba'du.


Imam Ibnul Qayyim rahimahullah beliau ma'ruf seorang ulama kaum muslimin sebagaimana banyak ulama kaum muslimin lainnya seperti syu'bah, al-qaththaan, Yahya bin main, Ibnul madini, al-bukhary, abu Hatim, abu zur'ah, ad-daraquthni, Ibnu hazm, al-ghazaliy, Ibnu Taimiyah rahimahumullah, dll dari kalangan para ulama Islam, ahlus sunnah wal jamaah. 


Para ulama yang berdatangan setelah beliau, banyak mengambil penjelasan dari beliau tentang agama. apalagi beliau ini memiliki keutamaan dibanding saudara-saudara beliau dari kalangan para ulama, yaitu daqiiq atau detail dan dalam ketika membahas suatu perkara. 


Seperti yang pernah dinukil ahli ilmu negeri ini dalam majelisnya. Terkait kitab ighasatul lahfaan ketika membahas tentang fitnah syubhat, beliau dalam sekali membahasnya. Dan juga mukhtashor al-showaiq.


Rahimahullah ..


Seperti ketika beliau membahas tentang keutamaan hari Jum'at dan hal-hal yang menjadi keutamaan didalamnya.


beliau menyebutkan hingga 33 keutamaan. Hingga sampailah kita pada pembahasan ke 25 dimana beliau berkata :


الخامسة والعشرون: أن للصدقة فيه مزية عليها في سائر الأيام، والصدقة فيه بالنسبة إلى سائر أيام الأسبوع كالصدقة في شهر رمضان بالنسبة إلى سائر الشهور.


Kedua puluh lima : adapun untuk bersedekah ketika hari jumat, ada keutamaan yang lebih dibanding hari-hari yang lain. Dan sedekah ketika hari Jumat dibandingkan dengan seluruh hari dalam sepekan, seperti sedekah pada bulan ramadhan dibandingkan dengan bulan-bulan lainnya.


وشاهدت شيخ الإسلام ابن تيمية قدس الله روحه إذا خرج إلى الجمعة يأخذ ما وجد في البيت من خبز أو غيره فيتصدق به في طريقه سرا، وسمعته يقول: إذا كان الله قد أمرنا بالصدقة بين يدي مناجاة رسول الله صلى الله عليه وسلم، فالصدقة بين يدي مناجاته تعالى أفضل وأولى بالفضيلة.(1)


Aku telah menyaksikan syaikhul Islam Ibnu taymiyyah -rahimahullah- jika keluar menuju shalat Jumat. ia ambil apa yang ada dirumahnya dari roti atau selainnya kemudian beliau bersedekah dengannya diperjalanannya (menuju masjid) secara diam-diam. Dan aku mendengarnya beliau berkata, "Jika Allah ta'ala telah memerintahkan kita untuk bersedekah ketika ingin bermunajat kepada Rasulullah(2). Maka sedekah ketika hendak bermunajat kepada Allah [Yakni akan shalat Jumat] lebih afdhol dan lebih utama." [Selesai dari Ibnul qoyyim rahimahullah]


Maka dari sini kita tahu, jika kita takdirkan ijtihad Ibnul qayyim rahimahullah ini benar, maka beliau telah menjelaskan cara yang beliau maksud dengan bersedekah ketika hari Jumat yaitu :


1. Seseorang mencari makanan yang ada dirumahnya, sesuai dengan kemampuannya untuk disedekahkan.

2. Disedekahkan sendiri, tidak dikumpulkan kepada seseorang atau lembaga. 

3. Dilakukan secara sembunyi-sembunyi. 


Sehingga,


1. Mereka yang menyengaja menahan sedekahnya hingga hari Jumat dengan mengharapkan sesuatu, telah keliru dalam memahami perkataan Ibnul qoyyim ..


karena beliau telah menerjemahkan maksud perkataan beliau sendiri bahwa sedekah dengan yg ada dirumah seseorang.


2. Mereka yang bersedekah dengan cara dikumpulkan, telah keliru dalam memahami perkataan Ibnul qoyyim ..


Karena syaikhul islam ibnu taimiyah sendiri memberikannya secara langsung, tidak dikumpulkan dan beliau tidak mengajak orang untuk mengumpulkan .. 


3. Sekali lagi, mereka yang bersedekah dengan cara dikumpulkan. telah keliru dalam memahami perkataan Ibnul qoyyim ..


Karena Ibnul qoyyim sendiri yg meriwayatkan perbuatan syaikhul Islam bersedekah dihari Jumat, beliau tidak mengumpulkan sedekah Jum'at dan beliau tidak mengajak orang untuk mengumpulkan ..


4. Mereka yang bersedekah, mengkhususkan bahkan memberi nama khusus "sedekah Jum'at", telah keliru dalam memahami perkataan Ibnul qoyyim ..


Karena beliau sendiri mengatakan "secara sembunyi-sembunyi", mengapa antum justru terang-terangan? Bahkan tidak malu, mengundang donasi dan memberi nama khusus untuk sedekah ini ..


5. Kelirulah orang yang memotong perkataan al-Imam karena al-Imam langsung menerjemahkan maksud dari sedekah ketika hari Jumat sehingga rangkaian penjelasan beliau tidak bisa dipotong.


Dan dan dan lain lagi yg kalau kita mau perinci, bisa menjadi panjang ..


Tapi mereka yang asas-nya memang gerah tentu 1000 pembahasan tidak akan cukup .. karena bukan pembahasan yang diperpanjang, tapi hati yang perlu dilembutkan ..


Maka Ikhwan, mengkhususkan ibadah butuh dalil, jikapun telah datang dalil. Maka bagaimana contoh dari para shahabat memahaminya dan mengamalkannya.


Adapun ijtihaad para ulama, maka mereka mendapatkan dua pahala, jika benar dan mendapatkan satu pahala jika keliru.


Dan para ulama sendiri menyuruh kita untuk memperhatikan dan meneliti apakah sesuai dengan dalil atau tidak .. Syaikh al-albani rahimahullah membawakan riwayat perkataan para aimmah dikitab beliau al-ashlu ..


Syaikhul Islam Ibnu taimiyyah pernah berkata, "karena sesungguhnya perkataan-perkataan para ulama(3) dikuatkan dengan dalil-dalil syar'iyyah, bukan berhujjah dengan perkataan-perkataan tersebut terhadap dalil-dalil syar'iyyah." [Al -majmuah]


Maka para ahli ilmu menjelaskan bahwa, jika seseorang berkata, "ulama Fulan berkata amalkan ini, amalkan itu. Yakini ini, yakini itu" maka kita tanyakan baik-baik, "apa dalilnya? Dimana keterangannya, bahwa ini sah bagian dari agama. Sehingga kita beribadah diatas petunjuk Rasulullah, bukan dari perkataan Fulan dan Allan.


Terakhir, kiranya kita sama-sama menundukkan hati kita pada firman Allah ta'ala ..


يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوٓا۟ أَطِيعُوا۟ ٱللَّهَ وَأَطِيعُوا۟ ٱلرَّسُولَ وَأُو۟لِى ٱلْأَمْرِ مِنكُمْ ۖ فَإِن تَنَٰزَعْتُمْ فِى شَىْءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى ٱللَّهِ وَٱلرَّسُولِ إِن كُنتُمْ تُؤْمِنُونَ بِٱللَّهِ وَٱلْيَوْمِ ٱلْءَاخِرِ ۚ ذَٰلِكَ خَيْرٌ وَأَحْسَنُ تَأْوِيلًا


"Wahai orang-orang yang beriman! Taatilah Allah dan taatilah Rasul (Muhammad), dan ulil amri di antara kamu. Kemudian, jika kamu berbeda pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah kepada Allah (Al-Qur'an) dan Rasul (Sunnahnya), jika kamu beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu, lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya." [An-nisaa : 59]


Ahli ilmu telah menjelaskan "keutamaan hari Jum'at telah ada sejak zaman nabi bahkan nabi shalallahu alaihi wa sallam telah jelaskan tentang keutamaannya, tapi tidak ada tentang mengkhususkan sedekah dihari Jum'at" 


Wa shalallahu ala nabiyyinaa Muhammad. Wallahu a'lam.


-------------


(1) lanjutan perkataan beliau :

وقال أحمد بن زهير بن حرب: حدثنا أبي حدثنا جرير عن منصور عن مجاهد عن ابن عباس قال: اجتمع أبو هريرة وكعب فقال أبو هريرة: إن في الجمعة لساعة لا يوافقها رجل مسلم في صلاة يسأل الله عز وجل شيئا إلا آتاه إياه، فقال كعب: أنا أحدثكم عن يوم الجمعة، إنه إذا كان يوم الجمعة فزعت له السماوات والأرض والبر والبحر والجبال والشجر والخلائق كلها إلا ابن آدم والشياطين، وحفت الملائكة بأبواب المسجد فيكتبون من جاء الأول فالأول حتى يخرج الإمام، فإذا خرج الإمام طووا صحفهم فمن جاء بعد جاء لحق الله لما كتب عليه، وحق على كل حالم أن يغتسل يومئذ كاغتساله من الجنابة، والصدقة فيه أعظم من الصدقة في سائر الأيام، ولم تطلع الشمس ولم تغرب على مثل يوم الجمعة، فقال ابن عباس: هذا حديث كعب وأبي هريرة وأنا أرى إن كان لأهله طيب يمس منه.


2. Munajat yakni pembicaraan khusus, haajat khusus kepada beliau ketika beliau masih hidup. seperti yang ada didalam al-mujaadilah : 12. 


3. Yaitu perkataan ulama yang telah sah datangnya dari mereka. Dengan sanad yang shahih, menurut kaidah yang dibuat ahlul hadits dan dalam penelitiannya dikembalikan kepada ahlinya. maka jika syarat ini tidak terpenuhi, lebih utama lagi untuk ditinggalkan.


-Bambang deny suatpandy-

Follow akun sosial media Foto Dakwah, klik disini

Klik disini untuk sedekah dakwah, untuk membantu dakwah kami

Share Artikel Ini

Related Posts

Comments
0 Comments