Cari Dakwah

Kenapa masjid sunnah salafy tidak memasang jam sholat digital?

Baca Juga :

Fotodakwah.com -

 



Bismillah


Kenapa masjid yang berbasis kajian Sunnah kebanyakan tidak pasang jam alarm digital penanda masuknya shalat ??? 


Ada pertanyaan menarik dari seorang teman, "Kenapa banyak masjid yang berbasis kajian Sunnah tidak memasang alarm digital penanda masuknya shalat seperti halnya kebanyakan masjid ? ".


Lalu saya jawab yaa karena masjid berbasis kajian Sunnah ingin menerapkan syariat sesuai Sunnah nya, dan makmum berdiri dan memulai shalat tidak berdasarkan alarm jam di dinding seperti sebagian masjid dan mushola kebanyakan, tapi berdasarkan berkumandang nya iqamah dan masuknya imam shalat 

Allahua'lam. 


-----


Makmum Mulai Berdiri Ketika Mendengar Iqamah

Tanya:


Dijawab oleh Ustadz Ammi Nur Baits 


Saya sering mendengar, makmum mulai berdiri ketika muadzin mengumandangkan iqamah di kalimat: qad qaamatis shalah… apakah ini benar? apa dalilnya, dan kapan kapan makmum mulai berdiri ketika mendengar iqamah?


Terima kasih


Jawab:


Bismillah was shalatu was salamu ‘ala rasulillah, amma ba’du,


Terkait masalah kapan makmum mulai berdiri menyusun shaf shalat jamaah, para ulama membagi menjadi 2 keadaan:


Pertama, Imam tetap belum masuk masjid atau berada di luar masjid.


Salah satu kebiasaan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam sebagai imam tetap di masjid nabawi, beliau selalu datang telat. Shalat qabliyah beliau kerjakan di rumah, dan baru masuk masjid ketika jamaah sudah banyak yang berkumpul. Seketika setelah beliau masuk masjid, Bilal langsung mengumandangkan iqamah, dan shalat wajib dimulai.


Karena itu, mayoritas ulama mengatakan, apabila imam berada di luar masjid maka jamaah tidak boleh berdiri membentuk shaf, sampai mereka melihat imam datang.


Hal ini berdasarkan hadis dari Abu Qatadah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,


إِذَا أُقِيمَتِ الصَّلاَةُ، فَلاَ تَقُومُوا حَتَّى تَرَوْنِي


“Apabila dikumandangkan iqamah, janganlah kalian berdiri, hingga kalian melihatku.” (HR. Bukhari 637, Muslim 604, Nasai 687, dan yang lainnya).


Kedua, Imam tetap sudah berada di dalam masjid atau di masjid tersebut tidak ada imam tetap. Dalam kasus ini ulama berbeda pendapat, kapan makmum dianjurkan untuk berdiri menyusun shaf.


Hanafiyah mengatakan, makmum mulai berdiri ketika muadzin mengucapkan: “Hayya ‘alal falaah“

Malikiyah berpendapat, tidak ada batas tertentu dalam masalah ini, semuanya dikembalikan kepada keadaan jamaah.

Syafiiyah mengatakan, makmum berdiri setelah muadzin selesai mengumandangkan iqamah

Hambali berpendapat, makmum berdiri ketika muadzin mengucapkan ‘Qad qamatis shalah‘. (Al-Masail Muhimmah fil Adzan wal Iqamah, hlm. 121)

Dari sekian pendapat di atas, tidak dijumpai adanya dalil dari sunah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Hanya saja, terdapat beberapa riwayat dari sebagian sahabat, yang semuanya menunjukkan bahwa pendapat madzhab Hambali, lebih mendekati kebenaran.


Berikut beberapa riwayat yang menunjukkan anjuran untuk berdiri ketika mendengarkan kalimat “qad qamatis shalah.”


1. Al-Baihaqi menyebutkan dalam Sunannya,


وروينا عن انس بن مالك رضى الله عنه انه إذا قيل قد قامت الصلوة وثب فقام


“Kami mendapat riwayat dari Anas bin Malik ra bahwa apabila beliau mendengar ‘Qad qamatis shalah‘ beliau langsung berdiri.”  (Sunan Al-Kubro, 2/21)


2. Keterangan dari Athiyah, beliau menceritakan,


كُنَّا جُلُوسًا عِنْدَ ابْنِ عُمَرَ فَلَمَّا أَخَذَ الْمُؤَذِّنُ فِي الْإِقَامَةِ قُمْنَا، فَقَالَ ابْنُ عُمَرَ: اجْلِسُوا فَإِذَا قَالَ: قَدْ قَامَتِ الصَّلَاةُ فَقُوَمُوا


“Kami duduk di dekat Ibnu Umar (menunggu shalat). Ketika muadzin mulai mengumandangkan iqamah, kamipun berdiri. Lalu Ibnu Umar mengatakan, ‘Duduklah, sampai muadzin mengucapkan qad qamatis shalah, silahkan berdiri.’ (HR. Abdurrazaq dalam Al-Mushannaf, no.1940)


3. Keterangan dari Abu Ubaid, bahwa beliau mendengar Umar bin Abdul Aziz rahimahullah mengatakan,


حين يقول المؤذن قد قامت الصلاة قوموا قد قامت الصلاة


“Apabila muadzin mengucapkan, ‘Qad qamatis shalah’, berdirilah. Karena shalat telah ditegakkan.”


(HR. Ibn Abi Syaibah dalam Al-Mushannaf, no. 4098).


Allahu a’lam


Referensi: https://konsultasisyariah.com/20216-kapan-makmum-mulai-berdiri-ketika-mendengar-iqamah.html

Follow akun sosial media Foto Dakwah, klik disini

Ayo bergabung bersama Tim Foto Dakwah, klik disini untuk donasi

Share Artikel Ini

Related Posts

Comments
0 Comments